Cerita Sex The PE Teacher – Part 26

Cerita Sex The PE Teacher – Part 26by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 26The PE Teacher – Part 26 CHAPTER 17 The Meeting “Haaaahhh… pagi yang indah..” aku sedang asyik duduk duduk di depan halaman sekolah tempatku sebulan terakhir ini mengajar.. Selama sebulan ini juga banyak kejadian gila yang kualami.. Hadeh.. Bahkan malam ini orang tuaku akan datang untuk bertemu orang tua Nita.. Sebulan lalu aku looser yang […]

multixnxx-Oh My, DAMN -6 multixnxx-OPEN INVITATION- FIND THE PEARL and WIN A -0 multixnxx-OPEN INVITATION- FIND THE PEARL and WIN A -1The PE Teacher – Part 26

CHAPTER 17

The Meeting

“Haaaahhh… pagi yang indah..”

aku sedang asyik duduk duduk di depan halaman sekolah tempatku sebulan terakhir ini mengajar..

Selama sebulan ini juga banyak kejadian gila yang kualami..
Hadeh..
Bahkan malam ini orang tuaku akan datang untuk bertemu orang tua Nita..
Sebulan lalu aku looser yang menghabiskan waktu dengan teman teman kos yang kerjanya practically menikmati hidup..
Sekarang aku guru olahraga yang jungkir balik berusah menghindari cewe cewe seksi yang saangaaaat menggoda si amin..

Pohon pohon yang berwarna hijau itu cukup menyejukkan hatiku
Huuff..

Loh…
Ko putih jadinya semua..
Kenape nih…

“Baaapaaaakkk!”

Gendang telingaku seperti dicopot trus diinjak injak sekumpulan gajah, dan akhirnya ditusuk pake piso dapur.. T_T

“Duh.. Alisya.. ga bisa ya bapak nikmatin pagi ini sebentar sebelum tar harus ngeladenin Kamu..”

And.. she’s not even listening.. damn..

Alisya ikut duduk disebelahku..
Pahanya yang mulus itu bergoyang goyang semakin membuat rok yang sudah mini itu semakin naik..

“Y’know.. i’m going to get married..”

Goyangan kakinya terhenti..

“Aku serius Sya.. please stop teasing me.. aku mungkin ga akan bisa menahan diri lagi kalo kita berdua lagi.. please?”

Kaki jenjang itu naik perlahan dan berhenti diatas pahaku..
Baru kali ini kulihat wajah Alisya seakan berubah didepanku..

“Aku udah nentuin bapak untuk ambil keperawananku justru karen sifat bapak yang baik ini..
aku ga akan nglepasin bapak.. ngerti?”

Sosok yang duduk disampingku benar benar asing!
Sifat manja dan menggoda yang biasanya muncul berganti dengan sifat dingin dan tanpa kompromi..

“Oiya Pak, besok sepulang sekolah ditunggu tante di rumah..”

Kuurut keningku yang semakin terasa pening..
Kenapa bisa jadi kaya gini semuanya!??
Ini sih cuma masalah waktu sampai Nita mengetahui semuanya!

Kutinggalkan halaman sekolah itu lalu bergegas mengikuti morning briefing..

Bu Linda seperti biasanya tampak anggun dan berwibawa dengan kemeja dan celana panjang pensil yang memeluk erat kakinya..

Dia menghampiriku lalu berbisik di telingaku..

“Besok hari terakhir dalam jadwal subur saya.. tolong jangan menghindar lagi.. saya dan suami saya sangat membutuhkan ini..”

****

“Ki, mamih dah mau sampe cigadung ni.. kamu berdiri dipiggir jalan ya biar keliatan.”

Yep.. malam ini keluargaku akan bertemu dengan keluarga Nita..
Ayahku yang keluar lebih dulu dari mobil..
Seperti biasa dia hanya mengenakan baju kaos oblong dan celana jeans pendek kebesarannya.. maklum orang kapal..

Sedangkan ibuku memakai kaos berkerah putih dan rok jeans mini favoritnya..

“Mih tar tolong jangan terlalu keras ke mamahnya Nita ya Mah..”

Mamahku sebenernya orang yang sangat baik.. tapi kadang sifat jailnya suka muncul ke orang yang baru dikenalnya..
Nita juga sempat dikerjain pas datang ke rumahku tempo hari..

“Iya Mamih bakal tahan diri ko.. hihihi!

Orang tuaku masuk ke kostku untuk sekedar istirahat sambil bebersih dikmarku..

Ehhhhh! Gabaaaannn! Sebelah mana kamar kamuuu??”

Ibuku menhampiri Gaban dan langsung memberikan cipika cipiki..

Lah.. sampe dipeluk segala
Perasaan aku yang anaknya juga jarang jarang di peluk dah..
Gaban yang agak agak kaget dapet pelukan dari Ibuku berdiri kaku seperti robot beruang yang batrenya aus..

Hmmm… ada yang ga beres ni..

End of 1st Act

The Meeting

2nd Act

Perasaan yang mengganjal waktu ngeliat Gaban dipeluk nyokap terpaksa kupending dulu..
Ada hal yang lebih penting sekarang yang harus kuhadapi..

****

Kami sampai di rumah Nita jam 7 lebih sedikit,
Sedikit deg degan juga membayangkan akan seperti apa acara lamaran secara resmi ini..

Ibuku sudah berganti baju dengan dress simple berwarna putih yang sedikit memperlihatkan pundaknya.. pashmina berwarna merah hati disampirkan untuk menutup leher serta pundaknya..
Masih cantik saja Ibuku diumurnya yang sudah tidak bisa dibilang muda itu..
Sedangkan Ayahku akhirnya menyerah berdebat dengan ibuku dan memakai celana jeans panjang dan polo shirt demi kesopanan..

“Ting Tong!”
Suara sepatu khas high heels terdengar..
Ternyata yang menyambut kami Tante Nanik..
Dia memakai dress hitam ketat panjang sampai ke mata kaki tapi justru di bagian dada berpotongan rendah..
Sedikit belahan dada nya mengintip menyapaku, hehehe!

“Nak Riki! Wah ini pasti Ibu Bapaknya yaa, monggo monggo, silahkan masuk.”

“Ini Ayah dan Ibu aku Tante..”

Ibuku menyambut uluran tangan Tante Nanik lalu mereka bercipika cipiki,
“Seneng banget akhirnya bisa ketemu mamahnya Riki jeng!”

“Iya sama sama mbak, saya dah diceritain banyak tentang Mbak oleh Nita, dia anak yang baik ya mbak.. nurut banget loh anaknya..”

Aku dan Tante Nanik yang mendengar hal itu saling berpandangan dan tertawa mendengar hal absurd itu!

“Hahahahaha! Syukur deh Jeng! Nita ga bandel pas disana.. saya dah khawatir loh takutnya bikin repot! Hihihi!”

Tak lama Nita muncul didampingi si Om Kumis..
Dia terlihat sangat cantik malam ini..
Dress pink pucat sedikit diatas lutut..
dengan tali putih yang tersampir di pundaknya,
Semakin ditambah manis dengan kalung mutiara dilehernya..

“Om.. apa kabar Om, gimana Gulanya, dah mendingan kan? Hehehe!”

Tanganku disalamnya cukup erat, hampir seperti mau diremukkan..

“NYAHAHAHAHAHA! sehat kooo sehaaaat! Waaah ada siapa ni ko kamu ga bilang bilang Ibu kamu secantik ini Kii!??”

Kulihat wajah ibuku bersemu merah mendengar pujian TO THE POINT si Om Kumis..

“Ah Mas ini bisa aja.. iya saya Mamahnya Riki.. senang bertemu anda Mas..”

Kembali kedua tangan gemuk itu menangkup tangan Ibuku yang jadi seperti tangan boneka dibanding si Om..

“Kenalkan.. saya Wahyu dan ini Istri saya Nanik..”

Oooooohh itu toh namanyaaaaa, huh.. ga seserem kumisnya.. hahaha!

“Iya Mas, saya Ines dan ini suami saya Rangga..
Pih.. sini loh ko di belakang terus!
Maaf ya suami saya kadang suka mabuk darat kalo kelamaan ga berlayar, hihihi!”

Ayahku emang ga terlalu suka berkumpul dengan banyak orang sperti ini..
Dia lebih menyukai berada d tengah lautan dan menjelajah tempat tempat baru.

Kedua pria setengah baya itu saling show off kekuatan dengan saling menggenggam erat tangan lawannya..

Memang wajah mereka sama sama tersenyum..
Tapi urat urat di lengan mereka sudah bermunculan!

“Anda beruntung sekali ya bisa memiliki istri secantik Mbak Nanik ini! Memang tidak salah pilih anak saya dengan Nita, hahaha!”

“HAHAHAHA! terimakasih! Terimakasih! Justru saya yang merasa iri dengan anda, anda pendamping seperti Mbak Ines tapi kok ya ditinggal berlayar! hati hati loooh disamber orang! HAHAHAHA!”

Waduh gawat keknya meeting ini..

End of 2nd Act

3rd Act

“Om.. Tante.. sehat sehat aja kaan? Mah.. ko ga disuruh duduk sih!?”

Huaaahhh Thanks Nit.. dia menyelamatkan situasi yang makin tegang tadi dengan ceplosan riang trade marknya..

Aku duduk di sebelah Ibuku sambil menatap Nita yang hebatnya kelihatan tenang dalam situasi ini..
Memang kadang cewe bisa lebih cepat dewasa dan beradaptasi dengan situasi darurat.. hufff..

“Jadi gini Mas Wahyu dan Mbak Nanik..
Kedatangan kami disini dalam rangka ingin melamar anak anda Nita..
Kami berdua merasa tidak ada yang perlu ditunda tunda lagi berhubung mereka berdua sudah bekerja dan sudah cukup umur, begitu Mas Wahyu..”

Tante Nanik yang sedari tadi tidak melepaskan tatapannya ke Ayahku akhirnya angkat bicara,

“Yah kalo kami sih pada dasarnya setuju ya Mas Rangga dan Jeng Ines.. karena sebelumnya juga Nak Riki sudah lebih dulu datang dan meminta persetujuan kami,
Mungkin sekarang yang perlu kita bicarakan lebih ke tanggal pernikahan mereka, bukan begitu Mas Rangga?

Aku dan Nita hanya menjadi penonton di rapat orangtua ini sepertinya..
Kulihat Tante Nanik sedang mengangkat kaki kirinya lalu menumpangkannya diatas kaki kanannya sambil terus berbicara dengan Ayahku..

Paha mulusnya langsung terpampang jelas jadi santapan mataku..
dan pastinya Ayahku juga melihat paha putih licin itu tersaji di hadapan beliau!

“Yaah, Saya sebagai Ayah dari Nita cuma ingin yang terbaik untuk anak kami.. kami tidak mau hidupnya disia siakan hanya karena ada seorang laki laki terpesona dengan wajahnya lalu mengambilnya sebagai istri tapi ujung2nya malah meninggalkan anak saya sebagai JANDA.. sebagai sesorang yang juga cantik anda pasti setuju dengan saya kan Mbak Ines?? Hahaha!”

Mulai deh tawa lebar Si Om kum.. eh.. Wahyu menggelegar di ruang tamu itu..
Tante Nanik pasti orang yang luar biasa sabar untuk bisa mendampingii laki laki kasar ini..

Wajah Ibuku yang masih merah karena pujian Om Wahyu waktu tadi bersalaman, sekarang tambah makin memerah!
Pashminanya dilepasya dan tampaklah leher dan pundaknya yang langsung disantap oleh mata nakal Om Wahyu!

Iya saya juga setuju Mas Wahyu, saya dan suami sendiri yang akan menghukum Riki kalo sampai dia menyianyiakan Nita kelak!”

Waduh kalo Nita yang nyia nyiain aku gimana??

“Oiya Nit, coba ambil minuman dikulkas dulu, kalo Mas Rangga maunya apa? Teh, kopi, susu??”

“Kopi aja Mbak Nanik, agak ngantuk ini abis nyetir tadi..”

Ibuku memandang heran ke arah suaminya yang ga biasanya se aktif ini dalam berbicara..

“Waah, bahaya itu kalo sampe ngantuk, iya ga sayang? Gimana kalo nanti selesai makan malam, Mas Rangga dan Mbak Ines istirahat dulu, jadi bisa GRENG lagi besok pagi, hahahaha! gimana?”

Kedua pasangan itu semakin asyik dlm perbincangan sampai tidak menyadari aku pergi menyusul Nita ke dapur..

Pantatnya yang tercetak jelas di gaun itu membuat si otong yang beberapa hari ini menahan diri sedikit penasaran..

“Mau melototin bokong gw aja ato mo bantuin gw nyiapin minum?

Agak kaget aku disambar dengan pertanyaan itu..
Ternyata dia tau kalo aku mengamati dia dari tadi..

Kuhampiri dia..
Kupegang pinggangnya yang mungil itu
Masih dengan posisinya yang membungkuk di depan kulkas..
Kutempelkan batang penisku tepat diselasela pantatnya yang memang seperti minta untuk dikerjain..
Jenderal Otong yang sudah mengacung tegak sepersekian detik tadi dan sekarang sedang menikmati udara bebas lalu ikut berpartisipasi dengan menyundul nyundul bongkahan pantat bulat itu..

“Emang gabisa ntar aja minumannya Nit.. pengen ni..”

Nita melihatku dari balik punggungnya..

“Mulai deh omesnya.. emang lo pengen apa Riki sayaang..”

End 3rd Act

Author: 

Related Posts