Cerita Sex Seks Itu Nikmat – Part 10

Cerita Sex Seks Itu Nikmat – Part 10by adminon.Cerita Sex Seks Itu Nikmat – Part 1013 Sin : Seks Itu Nikmat – Part 10 ============== ==INTERMEZO== ============== . Sebuah cerita pendek yang tercecer dari chapter 9, cerita ini tidak memberi pengaruh apapun bagi jalan cerita 13sin, sekedar selingan aja, sebelum chapter 10, dan untuk membedakan, sudut pandang cerita ini dari seorang pria dengan gaya bahasa yang saya usahakan seberbeda mungkin […]

tumblr_npu6dqlpMq1qjlplao9_1280 tumblr_nq976vacNa1uwaj61o1_500 tumblr_nq976vacNa1uwaj61o2_50013 Sin : Seks Itu Nikmat – Part 10

==============
==INTERMEZO==
==============
.
Sebuah cerita pendek yang tercecer dari chapter 9, cerita ini tidak memberi pengaruh apapun bagi jalan cerita 13sin, sekedar selingan aja, sebelum chapter 10, dan untuk membedakan, sudut pandang cerita ini dari seorang pria dengan gaya bahasa yang saya usahakan seberbeda mungkin dengan 13SIN. Semogga terhibur.
.
(Juki’s stories)
.
Ini cerita tentang seorang Pria paruhbaya yang diusianya udah nyaris setengah abad, tapi semangat mesumnya masih abegeh bingitz deh..
.
Namanya Badrun, tapi disini dia lebih sering dipanggil Babeh, nah si Babeh ini udah kerja dirumah sakit ini dari sejak peletakan batu pertama, dengan jabatan sebagai tukang aduk pasir, sampai sekarang jadi kepala bagian maintenace, yang punya kantor tepat disebelah kamar mayat, dan ane sendiri bisa kerja dirumah sakit ini juga karena diajak si Babeh, walau ane tau banget si Babeh nawarin ane kerjaan ini cuma agar ane tutup mulut, karena ane mergokin dia pas keluar dari kontrakan po Encung, subuh-subuh buta, padahal po Encung yang terkenal IGO paling bohay di rt 3 ini, bini mudanya Mad Rois jawara yang kesohor dari pasar Kemis sampe pasar Senen, yang juga ketua Lsm Pemuda, ada-ada aje emang orang kalo udah konak, ga sadar demi sebuah jepitan dan goyangan, nyawanya dipertaruhkan.
.
Oke sebelum lanjut ke cerita, ijinkan ane memperkenalkan diri dulu, nama ane Zulkifli Marzuki, dengan panggilan sayang dari bini ane Kipli, dan panggilan formal ditempat kerja Juki, umur ane 25, bini atu, anak dalam proses, ane baru setahun merid. Dirumah sakit ini ane kerja jadi anak buah Babeh, yang ngurusin segala macam masalah teknik, spesialis ane diservis ac, maklum tadinya ane owner dari “Berkah Ac” di daerah Mampang, sebelum akhirnya showroom ane yang terletak di Green Line kena gusur proyek MRT.
.
Malam ini kebagian shift malam, bareng babeh, dan satu temen ane Tomo, anak tegal yang seumuran ama ane, nih anak over pede banget, selalu menyebut namanya Tomy, gak nyadar kalo penampakannya lebih mirip tomcat, hobby banget godain suster-suster, dan yang ane ga habis pikir tuh suster-suster pada senang-senang aja di godain si tomcat, ane curiga neh anak punya pelet atau emang tuh suster dah terlatih menghadapi berbagai jenis orang dari yang normal sampe ga normal.
.
“juk, babeh mana?.” tanyanya begitu datang,
.
“tuh tidur dibalik meja..” jawab ane menunjuk meja besar disudut, dibawah meja itu ada kasur yang biasa dipakai tidur si Babeh,
.
“bangunin gih Juk.!”
.
“mau ngapain, lu bangunin aja sendiri..” jawab ane menolak, bangunin Babeh, bisa-bisa ane kena gebok.
.
“ah elu Juk, ini urusan suster evi, tadi gu..”
.
“suster Evi, ada apa..!” bagai mendengar alarm belum juga si tomo selesai ngomong, sibabeh yang tadi lagi mode 0ff, langsung 0n mendengar nama suster Evi, suster yang berada dalam puncak klasemen sebagai yang paling sering diimajinasikan oleh para karyawan macam ane, dan ane rasa dokter-dokter disini juga…
.
“malah diem, kenapa suster Evi.?” tanya Babeh sambil menoyor kepala si Tomo.
.
“selama ini Babeh ga percayakan, cerita saya, kalau suster Evi, sering ke kantor pak Paul kalau lg shift malam, nah barusan saya lihat, dia baru aja masuk ruang pak Paul..” jelas si Tomo.
.
“sumpeh lo..?” tanya si babeh dengan gaya alay alamaknya.
“ciyus beh, miyabi dah..!” jawab si Tomo tak kalah alay.
.
Babeh mengalihkan pandangannya ke Ane, ane ngerti maksudnya, sejak pertama kali mendapat kabar tentang suster Evi dan Pak Paul, ane telah mendapat instruksi untuk membuat celah intip, jika kejadian itu benar-benar terjadi, dan malam ini saatnya, ane acungkan jempol tanda oke.
.
“bagus, mari kita meluncur ke TKP..!” katanya dan kami pun meluncur kesana..
TKP yang dimaksud adalah ruang kosong disebelah kantor pak Paul, dimana aku telah memodifikasi, saluran pipa ac, sehingga ada ruang untuk mengintip kekantor pak Paul.
.
“tinggi banget Juk, mana lu ga sediain tangga..” kata Babeh melihat posisi dari titik point lubang intip itu,
.
“ya namanya juga lubang ac beh, pasti tinggilah, yang pendek mah lubang wc..!” jawab ane ngasal.
.
“pletak…’ suara dari benturan tangan sibabeh yang berhias batu cincin itu ketika menyentuh jidat aneh.. “ngelujak luh..” katanya
.
“suruh si tomtom masuk, buat jadi tangga luh..” lanjutnya.
.
“kan dia jaga didepan beh, bahaya kalo ga ada yang jaga,..”
.
“ya udah kalo gitu lu yang jadi tangga gua.!” katanya lagi..
.
“emang babeh bisa masang kamera nya..” kata ane beralasan, gile aje ane gendong si Babeh yang punya body Doraemon size gitu, ringsek tulang ane..
.
“jadi gua yang jadi tangga buat lu..?” tanya nya,
.
“kalo ngambil tangga dulu tar keburu selesai beh..”
.
“ya udah cepet, lu naek pundak gua, buka dulu sepatu lu..” ujarnya tak punya pilihan.
.
Hahaha.. Akhirnya ane naek ke pundak si Babeh, kuat juga ternyata dia, “ngapain lu nginjek kepala gua..” protesnya.

“ga nyampe beh..” kata Ane.. Malam ini ane puas banget ngerjain sibabeh..
.
Dengan handphone murah namun dilengkapi memory yang lumayan besar, mampu merekam video hingga 2 jam, kami berhasil mengabadikan adegan seks antara suster Evi dan Pak Paul.
Kami terus menunggu dikamar itu, sampai salah satu dari mereka keluar, sambil melihat hasil rekaman tadi, “gila akhirnya kesampaian gua, ngentotin bol nya suster evi..” guman si Babeh sambil melototin rekaman video di hp dengan mimik wajah, seperti bayi yang lagi mimi cucu..
.
“tok..tok..” ketukan dipintu, tanda dari Tomo, kami segera keluar..
.
“pak Paul udah pergi, suster Evi masih didalam..” Tomo melaporkan situasi.
.
“sempurna..” kata si Babeh sambil menjentikan jari.
Tak lama kemudian suster Evi keluar, dan tampak terkejut melihat kami bertiga, si Babeh langsung menunjukan video tadi, dan mengancam menyebarkan kalau suster Evi menolak permintaannya.. Haduh jadul banget trik si babeh ini, tapi untunglah walau diawal sempat menolak dan menawarkan uang tapi akhirnya suster Evi mau juga ikut, kalau ane sih mending minta uang aje, secara dr.Anton suami suster Evi orang kaya, dasar si Babeh ga bisa liat pantat bulat dikit.
.
“masa disini..!” protes suster Evi, ketika Babeh mengajaknya masuk kekamar mayat.
.
“yah sus, masa takut ama mayat, disini paling aman, ga akan ada orang laen, emang mau nambah makin banyak orang tahu..” kata si Babeh, untuk kali ini ane akuin kalo jurus ngeles si Babeh ini udah nyampe level sopir bajaj.
.
Akhirnya kami berempat masuk kekamar mayat.
“cuci dulu memeklu disitu, geli gua bekas pejuh si Paul…” kata si Babeh, sambil menunjuk pojokan tempat biasa mandiin mayat dan sepertinya suster Evi juga sudah tidak mau banyak cakap lagi, ia melepas semua pakaiannya hingga bugil, lalu mengambil selang air, dan membasuh memeknya, gila ane langsung konak ngeliatnya.
.
“sekarang mau gimana satu-satu, atau sekaligus..!” ujar suster Evi menantang, sambil naik ke meja keramik yang biasa dipakai mandiin mayat dan dengan cueknya duduk diatas meja itu.
“eh kupret ngapain masih pada bengong, udah kerjain sono…” kata si Babeh, lah aneh nya keluar lagi nih aki-aki, tadi dia yang ngebet banget, tapi bodo amat lah, seperti satu hati, ane si Tomtom langsung melucuti pakaian ane, dan menyerbu suster Evi.
.
Suster Evi ane baringkan teletang, Tomtom langsung menyerbu selangkangkannya, Ane sendiri berbaring disamping suster Evi, melumat bibirnya sambil remes-remes toketnya, suster Evi membalas lumatan bibir ane, adu lidah dan saling transfer liur, puas saling kulum ane ganti sasaran ke kedua toketnya yang bulat, ane emutin pentil, “akhh..eakh..akh..” suara desahan keluar dari mulut suster, ane juga ngerasa kontol ane diremes-remes, “akh..terus.. Akh..” suster Evi merintih, sambil mulai ngocokin kontol ane, sementara si Tomtom terus asik ngejilatin memeknya.
Ane udah konak berat, segera ane bangun trus kangkangin suster Evi, sambil sodorin kontol ane kemulut mungil suster amoy ini.
.
Dia julurin lidahnya, jilat-jilat ujungnya, akh ane merinding keenakan, apalagi pas tangan-tangan mungil nan halus itu ikut mijitin kedua biji kembar ane “akh ea sus.. Akh enak banget akh…” guman ane ke’enakan, sementara si Tomtom juga udah mulai masukin ujung kontie nya kememek suster ayu, yang super tembem itu, kontol ane juga diemut-emut dalam mulut suster Evi.
.
“enak banget juk.. Akhh peret banget memeknya..” ujar si Tomtom sambil mempercet sodokannya dimemek suster Evi, yang tak ayal membuat tubuhnya bergerak-gerak, otomatis ane juga keenakan karena goncangan dimulutnya.
.
Sedang asik-asiknya tiba-tiba sibabeh melakukan intercept, “woy, berenti dulu gua juga mau..” ujarnya,
dan raut kekecewaan langsung menghias muka ane, tomtom dan juga suster evi yang tampaknya sudah dalam birahi..
.
“GILAAA..gede banget beh..” teriak ane ketika ngeliat kontol si babeh yang ukurannya segede botol bir, suster Evi yang lagi telentangpun beringsut duduk, dengan mimik wajah ketakutan, jujur ane juga ga tega memek mungil suster Evi dimasukin botol segede gitu, dan yang pasti kalo ane kebagian sisanya bakal los kontie ane..
.
“ayo nungging…” bentak si Babeh..
.
“ga mau, besar sekali itu..” jawab Suster Evi, sambil menggelengkan kepala.
.
“Ahh..banyak omong lu..” kata siBabeh tidak sabaran dan menarik kedua kaki Suster Evi, kontan sisuster kembali telentang, “pegangin juk tangannya..” katanya, dan ane pun langsung megangin tangannya.
.

“balikin..” kini tubuh suster Evi tengkurap, dan sibabeh dengan kasar mendorong kedua kakinya, hingga kini posisi suster Evi jadi nungging.
.
Kedua tangan si Babeh membuka belahan pantat suster Evi, lalu langsung menjilati nya. Sementara suster Evi sendiri masih meronta berusaha melepaskan diri, “lah elu ngapa bengong tom, pegangin badannya sambil remesin teteknya..” kata si Babeh ketika proses jilatannya dilubang pantat suster Evi, mengalami kesulitan karena suster Evi yang tak berhenti bergerak..
.
Dan dengan sigap si Tomtom pun memegang punggung suster Evi, sambil satu tangan meremasi teteknya, siBabe kembali melanjutkan aktifitas nya, selang beberapa menit ane ngerasa gerakan suster Evi sudah berubah dari meronta jadi menggelinjang, seperti kembali bernafsu, ketika ane perhatikan ternyata si Babeh tak hanya menjilati lubang dubur, tapi tangan nya juga merojoki memek si suster.
Melihat situasi yang kondusif ane memutuskan untuk melepaskan pegangan tangan suster Evi, dan mengambil posisi duduk tepat didepannya. Dan dugaan ane tepat suster Evi lagi terangsang hebat. Kontol ane langsung dicaplok nya… “akhhh… Enak banget…” sementara si Tomtom juga sudah menyodorkan kepalanya dibawah suster dan mulai menyedot pentil susunya.
.
Cukup lama kami dalam posisi itu, sampai akhirnya si Babeh memberi kode lewat pandangan mata, agar aku kembali memegangi suster Evi..
.
Entah karena nafsu atau memang sudah pasrah, suster Evi diam saja ketika ujung kontol si Babeh yang super besar itu mulai menekan-nekan lubang pantat nya..
.
“rapet banget susah,..” guman sibabeh, dan dasar si babeh jorok, dengan santainya dia ngambil sabun bekas mandiin mayat yang tergeletak disitu, disemprotnya kontol besarnya dengan air dari selang, lalu digosoknya sabun itu dikontolnya, tak hanya itu sabun yang sudah berbusa banyak itu juga ditempel dan digosok-gosokan dilubang anus suster Evi.
.
Sambil duduk didepan muka suster Evi, menikmati pijatan mulutnya dikontol ane, kembali ane pegangin bahunya, dan si Babeh kembali mencoba menjebol anus suster Evi, dengan kontol yang sudah penuh busa itu, sekali, duakali masih meleset, untunglah yang ketiga berhasil, kalo gagal bisa-bisa kembali lagi kelevel 1.
“akhh..sakiiittt, akhhh,..ampuun..akh..akh..” teriak suster Evi kesakitan, namun si Babeh terus membenamkan kontolnya sampai ambles..
“akhhh..aduh,.aduuh…aduuh..” kali ini giliran ane yang teriak.
.
“kenapa jadi gantian lu yang tereak..?” tanya si Babeh..
.
“haduh..lepas..lepas sakiitt.. Kontol ane digigit.. Aduh..” teriak ane sambil melupakan pegangan ane dipundak suster Evi, dan tangan ane menampar-nampar pipi suster Evi agar melepaskan kontol ane, rupanya untuk menahan sakit ia mengatupkan gigi, dan kontol ane berada ditempat dan waktu yang tidak tepat.
Untunglah suster Evi segera membuka mulut dan ane segera mengamankan perabotan paling berharga ane itu, dan disinilah rasa kesetiakawanan itu terlihat, ketika dua teman seperjuangan ane itu justru malah tertawa terbahak-bahak, dan semakin menjadi ironi ketika suster Evi juga turut tertawa.. “maaf.. Habis sakiitt banget..” katanya dengan nada manja, yang langsung membuat ane luluh.
.
Kali ini ane dan Tomtom berada disisi kiri dan kanan memegangi suster Evi, sementara si Babeh mulai bergerak memompa kontol nya di anus suster cantik itu.
” aduuh..aduhh.. Udah aduhh akh.. Akh sakit..” rintih suster Evi sambil bergerak, dia ga sadar justru gerakannya malah bikin si Babeh ke enakan..
” udah tanggung sus, dah jebol ini, tar juga enak..” kata si Babeh dengan cueknya dan terus ngentotin pantat suster Evi,
” akh.. Akh.. Eargh.. Akh..pelaan..pelan..akh,..” Suster Evi terus merintih, sementara si Babeh mulai intens bergerak dengan kecepatan teratur..
“akh..ah.. Gila.. Enak banget.. Akh..” guman si Babeh keenakan, dan sepertinya suster Evi pun mulai keenakan, “akh..eakh…” desahnya, ane dan tomtom berbagi saling satu meremasi kedua gunung kembarnya yang menggantung.
.
“akh..akh..akh..” suara suster Evi mendesah tiada henti dan Babeh pun tampaknya mulai mempercepat gerakan nya..
“gimana sus, enak ga bol luh gua entot.. Ah..ah..” tanya si Babeh, sambil terus mempercepat gerakannya..
” iya.. Ah..ah.. Sakiit ah..ah.. Enak.. Besar..akh.. Akh…” suara suster Evi tidak jelas, dan Babeh sendiri terus bergerak semakin cepat, “akhh.. Gua ga kuuatt.. Akhh..” teriaknya, dan ia mengejang dengan tubuh bergidik, kami semua terdiam sejenak, sampai akhirnya si Babeh mengeluarkan kontolnya dari anus Suster Evi, dan meninggalkan lubang bulat menganga di anus suster cantik itu.

Tak mau membuang kesempatan, ane langsung membalik tubuh suster Evi menjadi kembali tidur telentang..
.
Ane langsung masukin kontol ane kememek suster Evi yang udah becek banget itu, karena ane nafsu banget dari tadi.
Sementara si Tomtom minta disepongin sama suster Evi, suster Evi kembali merintih, menggeliat dan mendesah menikmati dua batang kontol yang sedang menghujami tubuhnya.
.
Sekitar 15menit kemudian ane ngerasa denyut-denyut didinding memek suster Evi, dan tak lama kemudian memeknya terasa banjir dia mencapai orgasme, bersamaan dengan si Tomtom yang juga ngecret diwajahnya.
Ane mempercepat gerakan ane, dan akhirnya ane pun ga kuat, dan crot dimemek suster Evi yang tembem itu.
.
Ane terkapar tak berdaya, si Babeh tampak udah ngaceng lagi di mendekati suster Evi, sambil memegang kontolnya yang segede botol itu.
.
Tapi seperti kata pepatah, malang tak dapat ditolak untung tak dapat diraih, beberapa centi lagi ia sampai ke suster Evi, pintu dibuka orang.
.
“what are you doing… Apa-apaan ini..” bentak dokter bule bernama Fahey itu, dokter forensik penguasa kamar mayat ini.
.
“sangat memalukan..” katanya, kami semua diam. Babeh mungkin senior tapi tetap aje dokter punya level lebih tinggi dirumah sakit ini.
.
“kalian akan mendapat masalah jika saya laporkan ini..” katanya.
.
“tolonglah dok kami hanya senang-senang..” kata Babeh.
.
“senang-senang ehm..” dr.Fahey berguman, dan memandangi kami satu persatu, yang aneh tak sekalipun dia memandang suster Evi, cuma orang ga normal yang ga tertarik sama suster..
.
“well.. Saya tidak akan laporkan, asal saya juga bisa ikut senang- senang.. Kalian bertiga keluar.. Babeh tetap disini..
.
Ane, Tomtom dan suster Evi emang berdiri bertiga, tanpa banyak bicara kami langsung berpakaian bahkan suster Evi sampai lupa menyeka wajah dan memeknya yang penuh sperma.
.
“mau ngapain ya si bule sama Babeh..?” tanya si Tomtom, kami bertiga saling pandang, dan seakan sehati, kami naek kebangku panjang untuk mengintip kedalam, melalui celah kaca diatas.
.
Kami bisa melihat jelas kejadian didalam, si dokter bule bercakap-cakap dengan babeh, lalu melepas celana nya dan naik ketempat tadi kami ngerjain suster Evi, si babeh menyusul naik dan memposisikan diri seperti tadi saat dia ngerjain suster Evi, namun kali ini pantat dr.Fahey yang dihadapannya.
.
Kembali kami bertatapan dan kembali kami satu hati untuk segera pergi, samar-samar terdengar teriakan si bule “oh yes..fill..my.. Ass..!!!”
.
Selesai

Author: 

Related Posts